Yang Tak Diketahui Orang Berjiwa Miskin Tentang Investasi Emas

By on 22 Januari 2015 | Artikel ini Sudah di baca 3.030 kali
Investasi Emas

Investasi EmasInvestasi Emas – Ketika emas jatuh lebih dari Rp. 1.000.000,00 dalam satu bulan, apakah Anda bereaksi seperti orang kaya atau orang miskin? Perbedaan antara kedua reaksi sangat besar. Jika Anda memilih yang benar, kemungkinan besar Anda akan menghasilkan uang sebagai investor jangka panjang.

Selama bertahun-tahun, kami telah mendesak masyarakat untuk memiliki emas dan perak. Bener lho ini! Mumpung emas dan perak masih boleh dimiliki! Tidakkah Anda tahu bahwa tidak tiap negara melegalkan kepemilikan emas perorangan?. Kami telah membantu banyak pembaca jutawan yang telah pensiun membuat investasi logam berharga yang tepat. Namun kami pada awalnya adalah seorang pemilik yang tidak biasa terhadap emas dan perak.

Anda lihat, penulis pikir 99% dari pemilik emas dan perak semua salah dalam cara mereka melihat kepemilikan mereka. Kebanyakan orang membeli emas dan perak dan berharap mereka akan membuat keberuntungan darinya. Mereka mendengarkan guru “malapetaka dan kesuraman” yang mengklaim harga emas akan meledak. Atau saat menonton acara televisi, mereka melihat iklan yang menjanjikan untuk membuat mereka kaya dari emas dan perak.
Jadi, ketika emas dan perak mengalami penurunan nilai seperti yang terjadi baru-baru ini, rata-rata pemilik logam mulia memilih  keluar dari arena. “Perdagangan besar” nya tidak bekerja. Sekali lagi, kami  memiliki emas dan perak,  dan kami mendorong Anda untuk melakukan hal yang sama. Namun kami  mengambil pendekatan yang tidak biasa untuk kepemilikan kami. Kami melihat emas dan perak dengan cara pemilik rumah melihat polis asuransinya. Seorang pemilik rumah membeli asuransi terhadap bencana dan berharap bencana tidak pernah datang. Dia berharap dia tidak pernah memiliki uang tunai dalam polisnya.

Demikian pula, kami harap kami tak pernah menghasilkan uang dari emas dan perak kami. Jika kami  tak  menghasilkan uang di emas dan perak, itu berarti ekonomi dan pasar berperilaku relatif normal. Ini berarti kami sedang menghasilkan uang pada investasi yang biasa, seperti saham, obligasi, dan real estat. Jika ekonomi dunia meroket dan emas menjadi Rp. 50.000.000,00 per ons, kami yakin akan menghasilkan uang banyak dari emas, namun  kami yakin akan memiliki banyak masalah bersama dengan keuntungan tersebut. Kami lebih suka menghasilkan uang melalui saham, obligasi, dan real estate. Kami lebih suka hidup di dunia di mana nilai Rupiah tidak terjun bebas  setiap bulan.

Dalam dunia investasi, terdapat strategi hedging canggih yang dipersembahkan bagi klien kaya maupun korporasi. Tujuan dengan strategi ini adalah untuk melindungi pekerjaan, kekayaan, dan keuntungan dari kejadian tak terduga. Selama tahun-tahun, kami  mempelajari perbedaan besar antara orang kaya dan orang-orang miskin di mana orang kaya hampir selalu memiliki pagar dan asuransi sendiri. Mereka menganggap apa yang bisa terjadi dalam skenario terburuk dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri mereka sendiri. Orang miskin cenderung hidup dengan “kacamata kuda”. Mereka bermain judi  dengan gaji mereka minimal seminggu sekali. Mereka menjaga dana pensiun mereka hanya dalam satu atau dua saham atau mereka menaruh semua uang mereka di ide bisnis gila yang ditawarkan tetangga atau orang yang baru saja dikenal, yang ternyata sangat berisiko.

Dan mereka cenderung “memuat” pada hal-hal seperti emas dan perak. Mereka menempatkan terlalu banyak portofolio mereka pada  investasi logam berharga. Dan lebih buruk lagi, mereka mendasarkan keputusan mereka pada emosi mereka (biasanya takut). Jangan lakukan itu, sebaliknya, berpikirlah  rasional. Pikirkan emas dan perak sebagai asuransi. Kami  ingin 4% -8% tetap dari aset investasi  kami  dalam apa yang kami sebut “pagar kekacauan.” Emas dan perak adalah yang terbesar untuk tujuan ini. Kami  menyimpan sisa saham, obligasi, kas, dan real estat. Ketika nilai emas dan perak terjun, kami  tidak khawatir. Aku tidak kehilangan waktu tidur malam Anda. Apabila Anda belum memiliki pagar finansial, kami mendorong Anda untuk membeli sebagian di antaranya  seperti pemilik rumah membeli asuransi  atau hanya akan seperti gesper sabuk pengaman Anda sebelum mengemudi mobil Anda. Ambil pendekatan investor kaya tersebut, belilah emas dan perak  tidak perlu berharap Anda mendapatkan keuntungan berbentuk uang tunai dalam waktu singkat.