OBV, Alat Temuan Granville Yang Membantu Investor Saham

By on 17 Juni 2014 | Artikel ini Sudah di baca 1.549 kali
Investasi Saham

Investasi Saham – Programmer telah mengembangkan sejumlah perangkat berbasis volume indikator untuk mengkonfirmasi breakout dari level Support Resistance. Yang paling sering digunakan adalah On Balance Volume Indicator (OBV) yang telah dikembangkan dengan baik oleh Joe Granville. Indikator ini menunjukkan jumlah volume kumulatif berjalan tertimbang oleh apakah pasar ditutup naik atau turun hari ini. Apabila pasar ditutup naik, maka volume sepanjang hari ini ditambahkan ke nilai OBV hari sebelumnya. Apabila pasar ditutup turun, maka volume sepanjang hari ini dikurangi dari nilai OBV hari sebelumnya.

Trader  mencari garis OBV untuk mengkonfirmasi breakout dan trend. Jadi, jika pasar istirahat dari perdagangan range, maka garis OBV harus nampak pula. Sebagai indikator yang lebih kuat, OBV mampu menyebabkan dan, dengan demikian sekaligus mengantisipasi harga breakout. Begitu  trend sedang naik, garis OBV harus terus menanjak sebagai trend harga yang lebih tinggi. Jika OBV baris mulai menyimpang, OBV menelusuri titik tertinggi yang lebih rendah sementara pasar membuat titik tertinggi baru, sehingga pembalikan trend diantisipasi.

Untuk puncak pasar, ketika harga terjadi break, dukungan kunci garis-garis OBV juga harus terjadi break. Hal ini bahkan dapat dijadikan indikator kuat bila trend OBV mendahului harga. Sebuah garis OBV dengan arah trend ke bawah menunjukkan bahwa volume lebih terjadi di bawah penutupan di hari tersebut dari pada kecenderungan ke atas di penutupan hari tersebut. Jika harga terus diperdagangkan dalam range trading, garis OBV mampu memprediksi arah harga yang dapat diharapkan untuk bergerak di breakout berikutnya. Satu masalah dengan indikator OBV adalah harga mungkin ditutup hanya beberapa sen untuk hari tersebut, mengakibatkan semua volume hari itu akan dikurangi dari garis OBV. Perhitungan harus mencakup semua atau tidak sama sekali, tanpa bobot yang diberikan untuk volume variasi. Akumulasi/distribusi garis-garis adalah Indikator lain yang menunjukkan bobot volume oleh penempatan persentase dari harga penutupan relatif rang hari tersebut, dan kemudian menambahkan jumlah volume yang disesuaikan pada akumulasi/jalur distribusi hari sebelumnya.

Indikator ini memperhitungkan di mana pasar ditutup setiap hari dan trek volumenya tetap sesuai. Kebanyakan programer melihat akumulasi/jalur distribusi lebih unggul untuk Garis OBV berdasarkan volume tertimbang. Akumulasi/jalur distribusi ditingkatkan lebih lanjut dengan mengambil jumlah volume tertimbang atas periode berlaku dan membaginya dengan total volume.

Download dan nikmati kemudahan mendapatkan berita melalui Pakar Investasi Apps di Android Anda.