Memahami Scalping Forex Trading Strategy

By on 4 Maret 2015 | Artikel ini Sudah di baca 2.747 kali

Memahami Scalping Forex Trading StrategyInvestasi Forex – Sebuah strategi scalping forex memerlukan pembukaan yang sangat cepat dan likuidasi posisi perdagangan. Kebanyakan pedagang yang menggunakan strategi ini dapat menjaga posisi untuk sesedikit satu menit, dan 3-5 menit pada kebanyakan. Pedagang berusaha untuk membuat keuntungan kecil dari 1-5 pips di setiap kulit kepala. Scalping memungkinkan mereka untuk pergi untuk beberapa perdagangan dalam periode waktu yang singkat.

Kemungkinan Profit Generation Menggunakan Scalping

Sebuah strategi trading forex tradisional dapat masuk untuk maksimal 3 perdagangan dalam satu hari. Target mereka akan menjadi keuntungan 300 pips total yaitu 100 pips atau lebih dalam perdagangan. Scalping, di sisi lain, memungkinkan trader untuk melakukan beberapa perdagangan dalam satu hari. Target akan menjadi keuntungan maksimum 5 pips dalam perdagangan. Dengan melakukan beberapa kulit kepala (sekitar 100 jumlahnya) dalam sehari, potensi keuntungan bisa naik sampai 500 pips. Potensi keuntungan ini jauh lebih dari apa yang bisa dihasilkan menggunakan strategi perdagangan tradisional.

Apakah Scalping akan bermanfaat untuk Anda?

Strategi scalping forex tidak dimaksudkan untuk semua jenis pedagang. Calo melupakan risiko besar untuk pengembalian yang lebih kecil yang dapat berkembang biak dan akhirnya memberikan keuntungan yang jauh lebih besar. Kesabaran adalah kualitas yang dibutuhkan untuk scalping, seperti ketekunan. Pedagang impulsif yang ingin keuntungan pada setiap perdagangan kecil mungkin tidak cocok untuk scalping, karena ada kerugian dalam beberapa perdagangan kecil juga. Namun jika seorang trader menjadi nyaman dengan scalping, maka ia dapat melanjutkan dan menggunakannya sebagai strategi inti nya.

Pasangan Mata Uang Terbaik untuk Scalping

Calo juga menggunakan sistem otomatis tertentu, yang dapat menghemat banyak usaha. Pasangan mata uang terbaik untuk scalping biasanya GBP / USD, EUR / USD dan USD / CHF. EUR / USD adalah pasangan mata uang yang paling likuid, dan juga yang paling stabil. Hal ini karena mereka adalah pasangan mata uang sangat likuid.

Mereka juga bereaksi dengan cara yang lebih lambat dan tenang untuk pengumuman penting tentang data ekonomi. Mereka tidak menunjukkan gerakan yang tajam sangat sering. Pasangan mata uang ini disebut jurusan.

Atau, ada juga membawa pasangan yang menunjukkan likuiditas, tetapi juga stabil. Ini termasuk pasangan mata uang EUR / JPY dan USD / JPY. Yen biasanya datang di bawah sepasang membawa. Membawa pasangan diperdagangkan sebagian besar untuk pendapatan bunga, oleh karena itu bukan ide yang baik untuk kulit kepala pasangan mata uang tersebut.

Ada juga mata uang eksotis, yang tidak cocok untuk scalping. Ini akan mencakup mata uang yang kurang dikenal. Mereka mungkin memiliki kesenjangan yang tak terduga dalam harga dan mungkin lebih stabil daripada jurusan. Mata uang eksotis termasuk mata uang Brasil, Rusia dll

Waktu terbaik untuk Scalping

Periode tenang, di mana pola perdagangan yang lebih dapat diprediksi harus menjadi waktu yang ideal untuk scalping. Selain itu, trader forex harus kulit kepala selama waktu ketika tidak ada harapan data ekonomi yang akan dirilis dari pasar utama. Hal ini karena data ekonomi dapat menyebabkan volatilitas besar di pasar forex.
Untuk menyimpulkan, harus diingat bahwa scalping adalah kegiatan khusus dan memerlukan setup fundamental dan teknis yang memadai untuk menuai keuntungan.