Federal Reserve Tidak Buat Perubahan Kebijakan Moneter

By on 18 Desember 2014 | Artikel ini Sudah di baca 3.572 kali

Janet YellenBerita – Bank sentral AS atau Federal Reserve tidak membuat perubahan kebijakan moneter pada akhir pertemuan mereka Rabu, mengatakan bisa tetap “bersabar” sebelum bergerak untuk menaikkan suku bunga dan menormalisasi sikap uang longgarnya.

The Fed mempertahankan suku bunga utamanya, suku bunga federal fund pada 0-0,25 persen, yang telah berada pada posisi tersebut selama enam tahun untuk membantu AS bangkit dari resesi yang dalam, lapor AFP.

Pihaknya secara moderat menaikkan proyeksi ekonomi, memperkirakan pengangguran jatuh pada tahun depan ke serendah 5,2 persen dan inflasi berada antara 1,0 persen dan 1,6 persen.

Proyeksinya untuk pertumbuhan 2015 berada di 2,6-3,0 persen, setelah naik 2,3-2,4 persen pada tahun ini.

Tetapi terhadap ekspektasi unit kebijakan The Fed, Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), terjebak bahasa bahwa pihaknya hanya akan memulai normalisasi “pada waktu yang cukup” setelah akhir stimulus pelonggaran kuantitatif Oktober lalu.

Alih-alih menjatuhkan pesan itu dan mengindikasikan kenaikan suku bunga mungkin bisa datang lebih awal dari yang diproyeksikan pertengahan 2015, FOMC menyatakan, setelah pertemuan dua hari, bahwa pihaknya bisa bertahan lebih lama lagi.

Proyeksi oleh anggota-anggota komite menunjukkan mereka mengharapkan kenaikan suku bunga lebih lambat daripada yang mereka perkirakan tiga bulan lalu.

“Berdasarkan penilaian saat ini, Komite menilai bahwa pihaknya bisa bersabar dalam memulai menormalkan sikap kebijakan moneter,” kata FOMC.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber: ANTARANEWS