Si Kuning Mentereng Semakin Murah di NY

By on April 3, 2013 | Artikel ini Sudah di baca 2,371 kali

Si Kuning Mentereng Semakin Murah di NY

Harga si kuning mentereng semakin murah pada transaksi perdagangan tadi malam di New York (2/4). Berdasarkan data Bloomberg, pada pukul 13.35 waktu New York, harga kontrak emas untuk pengantaran Juni merosot 1,6% menjadi US$ 1.575,90 per troy ounce di Comex New York. Ini merupakan penurunan terbesar sejak 20 Februari lalu.

Emas mencatat penurunan terbesar dalam lima pekan terakhir terjadi seiring rendahnya minat investor untuk mengoleksi emas. Selain itu, penguatan dollar AS juga memangkas permintaan emas sebagai investasi alternatif.

Minimnya minat investor terhadap emas tercermin pada tingkat kepemilikan emas pada exchange traded products yang anjlok 6,9% pada kuartal I 2013 lalu. Ini merupakan penurunan kuartalan terbesar sejak 2004 silam.

“Rendahnya tingkat permintaan fisik emas dan penguatan dollar AS menekan pergerakan emas. Harga emas belum akan menanjak karena ekonomi Eropa tidak terguncang meskipun masih ada kecemasan akan perlambatan pertumbuhan di kawasan tersebut,” papar Bill O’Neill, partner Logic Advisors di New Jersey.

Sementara itu, tim analis Societe Generale SA menilai, harga emas sudah masuk ke fase bubble dan akan menuju ke pasar bearish seiring semakin membaiknya perekonomian AS yang mendorong the Federal Reserve untuk membatasi stimulus yang mereka gelontorkan.

Catatan saja, sepanjang tahun ini, harga emas sudah merosot sebesar 6%. Kenaikan pada pasar saham serta pertumbuhan ekonomi yang kuat memangkas permintaan emas sebagai haven. Padahal, selama 12 tahun sebelumnya, harga emas berhasil menorehkan kenaikan. (Sumber Kontan)