Saham-Saham di Wall Street Naik Namun Dibatasi Kekhawatiran Suriah

By on September 4, 2013 | Artikel ini Sudah di baca 2,049 kali
Wall Street Positif

Saham-Saham di Wall Street Naik Namun Dibatasi Kekhawatiran Suriah

Wall Street – Saham-saham di Wall Street mengawali pekan pendek lebih tinggi pada Selasa (Rabu pagi WIB) setelah tutup pada Senin untuk libur Hari Buruh, namun kekhawatiran tentang kemungkinan serangan militer AS terhadap Suriah memangkas kenaikan awal.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 23,65 poin (0,16 persen) menjadi berakhir pada 14.833,96, lapor AFP.

Indeks berbasis luas S&P 500 naik 6,80 poin (0,42 persen) menjadi 1.639,77, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq ditutup melonjak 22,74 poin (0,63 persen) menjadi 3.612,61.

Bursa saham AS dibuka jauh lebih tinggi setelah pasar ditutup pada Senin untuk libur nasional, tetapi saham-saham jauh lebih mendingin setelah Ketua DPR dari Partai Republik John Boehner pada pertengahan sesi mendukung seruan Presiden Barack Obama untuk aksi militer terhadap Suriah.

“Pasar mengkhawatirkan itu (serangan militer ke Suriah) akan mengambil fokus dari apa yang akan terjadi di sini di dalam negeri, seperti perdebatan tentang pengurangan program pembelian obligasi Federal Reserve dan pemilihan ketua Fed baru,” kata Michael James, direktur perdagangan ekuitas di Wedbush Securities.

Keuntungan moderat terjadi di tengah beberapa data ekonomi yang kuat dari Eropa, China dan Amerika Serikat. Data baru pada Selasa menunjukkan lonjakan tak terduga dalam kegiatan manufaktur AS pada Agustus.

Raksasa teknologi Apple naik 0,3 persen setelah mengumumkan acara 10 September yang diharapkan meluncurkan dua versi baru dari iPhone.

Komponen Dow Verizon turun 2,9 persen satu hari setelah mengumumkan kesepakatan 130 miliar dolar AS untuk membeli 45 persen saham Vodafone di Verizon Wireless. Saham Vodafone turun 1,1 persen.

Microsoft, komponen Dow lainnya, turun 4,6 persen setelah mengumumkan kesepakatan 7,2 miliar dolar AS untuk mengakuisisi unit telepon selular Nokia. Saham Nokia yang diperdagangkan di AS melonjak 31,3 persen.

CBS melonjak 4,7 persen setelah menyelesaikan sengketa kontrak dengan Time Warner yang telah menyebabkan pemadaman pemrograman di New York City dan beberapa pasar lain. Time Warner naik 1,4 persen.

Bank of America naik 0,9 persen setelah mengumumkan penjualan sisa investasi ekuitas di China Construction Bank. Penjualan tersebut akan memberikan keuntungan bersih sebelum pajak sebesar 750 juta dolar AS, Bank of America mengatakan.

Bank-bank besar lainnya juga menguat, termasuk Citigroup (naik 2,2 persen) dan JPMorgan Chase (naik 1,2 persen).

Saham teknologi menguat kuat, dipimpin oleh Amazon (naik 2,8 persen) , Google (naik 1,6 persen) dan Yahoo (naik 2,4 persen).

Harga obligasi jatuh. Imbal hasil pada obligasi negara AS bertenor 10-tahun naik menjadi 2,85 persen dari 2,75 persen pada Jumat, sementara pada obligasi 30-tahun naik 3,78 persen dari 3,68 persen. Harga dan imbal hasil obligasi bergerak terbalik.

Penerjemah: Apep Suhendar

Editor: B Kunto Wibisono, Antara News