Dollar AS Melemah Terhadap Sebagian Mata Uang

By on June 10, 2015 | Artikel ini Sudah di baca 393 kali
Dollar AS

Berita – Kurs dolar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya pada Selasa (Rabu pagi WIB), menjelang laporan penjualan ritel yang dipantau secara cermat pada Kamis.

Penjualan ritel lemah dalam beberapa bulan terakhir telah menimbulkan kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi AS, meredam ekspektasi pasar untuk bank sentral menaikkan suku bunganya sebelum September, lapor Xinhua.

Para investor sedang menunggu angka penjualan ritel untuk Mei guna mendapatkan petunjuk lebih lanjut tentang waktu kenaikan suku bunga.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,14 persen menjadi 95,162 pada akhir perdagangan.

Sementara itu, investor terus mengawasi krisis utang Yunani. Yunani mengajukan dua proposal tambahan kepada pemberi pinjaman internasional untuk kesepakatan utang sebagai upaya mencegah berlanjutnya krisis keuangan dalam beberapa pekan mendatang, sumber-sumber pemerintah Yunani mengatakan pada Selasa.

Jumat lalu, Athena gagal membayar 300 juta euro (333 juta dolar AS) cicilan pinjaman kepada Dana Moneter Internasional (IMF) dan meminta penundaan pembayaran tersebut.

Pada akhir perdagangan di New York, euro naik menjadi 1,1280 dolar dari 1,1276 dolar di sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi 1,5375 dolar dari 1,5334 dolar di sesi sebelumnya. Dolar Australia turun ke 0,7682 dolar dari 0 7696 dolar.

Dolar AS dibeli 124,35 yen Jepang, lebih rendah dari 124,61 yen pada sesi sebelumnya. Dolar AS naik tipis menjadi 0,9310 franc Swiss dari 0,9293 franc Swiss, dan menurun menjadi 1,2337 dolar Kanada dari 1,2408 dolar Kanada.

Program Referral
Keuntungan yang Anda akan Peroleh!

* Penghasilan Tanpa Batas
* Bonus Komisi Yang Dibagikan Setiap Bulan
* Jam Kerja Yang Fleksibel
* Dapat Dilakukan Secara Online Maupun Offline
* Anda Akan Mendapat Pelatihan Yang Komprehensif
* Anda Akan Mendapatkan Pengarahan Konsultasi
* Penghasilan anda; Komisi, Bonus Bounty