Analis: Wall Street Negatif, Ekonomi AS Menjadi Penyebabnya

By on May 17, 2013 | Artikel ini Sudah di baca 2,459 kali

Analis: Wall Street Negatif, Ekonomi AS Menjadi Penyebabnya

Mayoritas saham yang diperdagangkan di pasar saham AS tadi malam (16/5) dilanda aksi jual. Kondisi itu menyebabkan indeks Standard & Poor’s 500 ditutup dengan penurunan 0,5% menjadi 1.650,47 pada pukul 16.00 waktu setempat. Sementara, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,3% menjadi 15.233,22. Transaksi tadi malam melibatkan lebih dari 6,4 miliar saham atau 2% di atas transaksi rata-rata tiga bulanan.

Pergerakan sejumlah saham turut mempengaruhi bursa AS, Salah satunya adalah saham Wal Mart Stores Inc yang turun 1,7% setelah perusahaan ritel terbesar dunia ini memprediksi laba kuartal dua yang lebih kecil dari estimasi. Lalu, ada saham PulteGroup Inc dan DR Horton Inc yang masing-masing turun 2,3% setelah angka penjualan rumah anjlok pada April. Sementara, saham Cisco Systems Inc melejit 13% setelah melaporkan laba kuartal tiga tahun fiskal yang melampaui estimasi.

Apa faktor utama yang menyebabkan bursa AS melempem? Analis menilai, penurunan bursa AS terjadi setelah data ekonomi Negeri Paman Sam yang mengecewakan. Selain itu, salah seorang pejabat the Federal Reserve mengatakan, bank sentral kemungkinan akan mengurangi penggelontoran stimulus paling cepat pada musim panas ini.

“Perekonomian AS berjibaku dengan perlambatan pertumbuhan. Ditambah lagi, proses pemulihan ekonomi masih jauh dari kata stabil. Sehingga, pasar saham mencari arah dari kebijakan bank sentral terkait likuiditas,” papar Chad Morganlander, fund manager Stifel Nicolaus & Co. (Barratut Taqiyyah, Kontan)